Home / Berita Bola / 10 Wonderkids Dengan Peringkat Tinggi Dari 5 Liga Top Eropa, No 3 Sangat Dibutuhkan MU?

10 Wonderkids Dengan Peringkat Tinggi Dari 5 Liga Top Eropa, No 3 Sangat Dibutuhkan MU?

Erling Haaland yang sangat di inginkan oleh klub-klub besar seperti Real Madrid, Barcelona dan terutama klub dari Liga Primer Inggris Manchester United telah mencuri perhatian di Bundesliga sejak transfer berkat catatan yang mengesankan dengan mengantongi tujuh gol dan satu assist hanya dalam tiga penampilan bersama Borussia Dortmund.

Haaland menjadi pemain pertama yang mencetak tujuh gol dalam tiga pertandingan pertamanya di Bundesliga meski bermain sebagai pengganti, itu berarti dia telah mencetak gol setiap 17 menit. seperti dilansir dari whoscored (6/2/2020)

Selain Haaland, sepak bola eropa juga menghadirkan talenta-talenta luar biasa lainnya, dan inilah 10 wonderkids yang bersinar di lima liga top Eropa, dengan minimal sepuluh penampilan liga dengan pringkat yang telah di buat whoscored (6/2/2020):

10. Sandro Tonali (Brescia) – Peringkat WhoScored – 6.97
Sandro Tonali
Sandro Tonali
Tonali yang baru berusia 19 tahun ini adalah salah satu dari sedikit pemain Brescia yang bersinar di tengah kegelapan klub yang sedang meringkuk di posisi ke-19 di Serie A.
Dia sering dibandingkan dengan Andrea Pirlo karena kemiripannya dalam hal kontrol bola dan passing, tetapi saya berpendapat dia lebih merupakan kombinasi dari Pirlo dan Gennaro Gattuso yang merupakan pemain idolanya.

9. Reece James (Chelsea) – Peringkat WhoScored – 6.97
Reece James
Reece James
Setelah menjadi Pemain Terbaik Wigan Athletic of the Year, Pemain Terbaik dan Gol Terbaik di musim lalu, ada banyak perhatian terhadap pemain 20 tahun ini, terutama dengan larangan transfer Chelsea dan Cesar Azpilicueta yang menua.
Setelah tendangan voli James yang indah membawa Chelsea menyamakan kedudukan dalam hasil imbang dramatis 4-4 dengan semifinalis Liga Champions Ajax, tampaknya harapan itu terpenuhi.
Pertunjukan semacam itu telah menyebabkan perbandingan dengan rekan senegaranya Kyle Walker dan Trent Alexander-Arnold.

8. Moussa Diaby (Bayer Leverkusen) – Peringkat WhoScored – 6.98
Moussa Diaby
Moussa Diaby
Sangat sedikit pemain muda yang terlihat sangat nyaman dan mematikan dengan bola di kaki mereka seperti yang dilakukan Diaby yang baru berusia 20 tahun.
Mampu bermain di sayap atau sebagai penyerang kedua, pemain internasional U-21 Prancis menggunakan kecepatan, tipu daya, dan keterusterangannya untuk mememberikan malapetaka terhadap pemain bertahan lawan.
Diaby masih talenta mentah karena belum memiliki keputusan yang baik di sepertiga akhir yang wajib dimiliki oleh para pemain kelas atas, tetapi berada di klub yang sama yang membantu Heung-Min Son, Julian Brandt dan Kai Havertz, Diaby diharapkan bisa mencapai level yang lebih tinggi dengan cepat.

7. Dwight McNeil (Burnley) – Peringkat WhoScored – 6.99
Dwight McNeil
Dwight McNeil
Menjadi pemain kreatif untuk klubnya dan berposisi sebagai pemain sayap, mungkin terdengar aneh bagi kebanyakan orang, tetapi McNeil, yang baru berusia 20 tahun ditugaskan dengan keanehan itu.
Itu tidak berarti dia tidak memiliki tanggung jawab defensif – McNeil telah membuat lebih banyak tekel daripada Roberto Firmino, Matt Doherty dan Bernardo Silva yang semuanya dianggap sebagai pemain penyerang yang energetik.
McNeil merupakan seorang sayap kuno dengan kekuatan kaki kiri di sisi kiri dia bisa meliuk-liuk mengalahakan bek lawan dan asetnya yang paling berbahaya adalah crossingnya.

6. Stanley Nsoki (Nice) – Peringkat WhoScored – 7.03
Stanley Nsoki
Stanley Nsoki
Nsoki, 20 tahun, pindah dari PSG ke Nice dengan harga £11 juta di musim panas dan menurut WhoScored, pemain internasional U-21 Prancis telah menyelesaikan lebih banyak tekel dan intersepsi dan pelanggaran yang lebih sedikit dari pada Achraf Hakimi dari Dortmund, Ben Chilwell dari Leicester dan Kyle Walker dari Manchester City musim ini.
Ini adalah bukti kekuatan defensif Nsoki dan membaca permainan yang baik di usia muda karena ia juga bisa bermain sebagai bek tengah.

5. Kai Havertz (Bayer Leverkusen) – Peringkat WhoScored – 7.07
Kai Havertz
Kai Havertz
Pemain internasional Jerman Havertz, 20, menunjukkan nuansa Dele Alli dengan tubuh tinggi, kontrol bola yang menipu, dan mata yang luar biasa untuk mencetak gol dari peluang yang tampaknya mustahil.
Dia bisa menggerakkan bola dengan langkah lambat dengan sikap tenang yang dimiliki dan itu adalah mimpi buruk bagi bek.
Dia belum mencapai catatan 17 golnya di musim lalu tetapi perlahan-lahan dia menyalakan kembali bentuknya itu dengan dua gol dan satu assist dalam tiga pertandingan terakhirnya.
Sebuah langkah menjauh dari Bayer Arena bisa menjadi lompatan karirnya dengan Liverpool dan Manchester United dilaporkan tertarik.

4. Dejan Kulusevski (Juventus – dipinjamkan ke Parma) – Peringkat WhoScored – 7.08
Dejan Kulusevski
Dejan Kulusevski
Pemain berusia 19 tahun ini bergabung ke Juventus Januari ini dan dipinjamkan kembali ke Parma.
Dia memiliki keunggulan fisik dari banyak pemain sayap dalam kisaran usianya. ia mampu mengkombinasikan hal itu dengan kualitas dribbling-nya, ketenangan yang mengerikan dan kaki kiri yang berbahaya.

3. Eduardo Camavinga (Rennes) – Peringkat WhoScored – 7.11
Eduardo Camavinga
Eduardo Camavinga
Camavinga, baru berusia 17 tahun merupakan seorang gelandang bertahan yang rapi secara teknis, konsentrasi dan kedewasaannya melampaui usianya.
Bukan hal biasa bagi seseorang yang begitu muda untuk menjadi begitu efektif dalam posisinya, tetapi Camavinga memiliki perpaduan sempurna antara kepercayaan muda, sentuhan halus dan memiliki keyakinan dalam menghadapi tantangan.
Dia merupakan tipikal pemain yang sangat dibutuhkan Manchester United yang kekurangan pemain berkualitas untuk mengamankan bola terutama melindungi pertahanan di lini tengah mereka seperti Kante di Chelsea, dan di musim panas yang lalu dia telah dihubung-hubungkan dengan Manchester United, seperti dilansir dari transfermarkt.

2. Alphonso Davies (Bayern Munich) – Peringkat WhoScored – 7.51
Alphonso Davies
Alphonso Davies
Davies, 19, merupakan bek kiri yang memiliki dua kaki yang sama bergunanya dan melaju ke depan di setiap kesempatan menunjukkan bahwa ia bisa menjadi penerus rekan setim Austria David Alaba yang lebih banyak bermain di pusat pertahanan musim ini.
Davies juga merupakan seorang dribbler yang percaya diri yang bisa juga bermain sebagai pemain sayap.

1. Jadon Sancho (Borussia Dortmund) – Peringkat WhoScored – 8.01
Jadon Sancho
Jadon Sancho
Sejak kepergiannya dari Manchester City ke Dortmund, langit belum mampu membatasi potensi Sancho.
Menjadi pemain termuda dalam sejarah Bundesliga untuk mencapai 25 gol pada usia 19 tahun, pemain internasional Inggris ini sedang dalam perjalanan untuk mengamankan status pemain kelas dunia pada usia yang sangat muda.
Dia menyumbang gol atau assist di setiap 60 menit di liga musim ini, tidak heran mengapa Chelsea, Liverpool dan Manchester United dikabarkan akan berjuang untuk tanda tangan pemain sayap ini di musim panas yang akan datang.

About AdminDetikBola

Check Also

Chelsea

Timo Werner Membuat Chelsea Percaya Diri Dan Ciptakan Ancaman

Klub andalan lainnya harus saling waspada dengan aksi Chelsea akhir-akhir ini. Semakin meningkatnya performa klub …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *